Bumi Berputar Lebih Cepat akibat Gempa Jepang

Gempa bumi besar yang melanda timur laut Jepang Jumat (Maret 11) telah dipersingkat panjang hari bumi. Demikian pendapat para ilmuwan seperti dilaporkan Space.com.

Sebuah analisis baru dari gempa bumi berkekuatan 8,9 skala Richter di Jepang telah menemukan bahwa gempa kuat telah mempercepat putaran bumi serta memperpendek panjang hari 24 jam sebesar 1,8 mikrodetik, menurut ahli geofisika Richard Gross di Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena, California.

Perhitungan kasar memperkiraannya dampak gempa Jepang – yang sebelumnya disebut menyebabkan pemendekan 1.6-mikrodetik hari – menyebabkan perdistribusian massa planet.

“Dengan mengubah distribusi massa bumi, gempa bumi Jepang telah menyebabkan bumi berputar sedikit lebih cepat, memperpendek panjang hari sekitar 1,8 mikrodetik,” kata Gross seperti dikutip Space.com.

Satu hari di bumi sekitar 24 jam, atau 86.400 detik, lamanya. Selama setahun, panjangnya bervariasi sekitar satu milidetik, atau 1.000 mikrodetik, karena variasi musiman dalam distribusi massa planet.

Data awal menunjukkan gempa Jumat telah memindahkan pulau utama Jepang sekitar 8 kaki, menurut Kenneth Hudnut dari US Geological Survey. Gempa bumi juga bergeser poros bumi sekitar 6,5 inci (17 cm).

Angka sumbu bumi adalah tidak sama dengan sumbu utara-selatan di ruang angkasa, yang berputar sekali setiap hari dengan kecepatan sekitar 1.000 mph (1.604 kph). Sumbu bumi adalah poros di mana massa bumi seimbang dan sumbu utara-selatan sekitar 33 kaki (10 meter).

“Pergeseran posisi sumbu angka akan menyebabkan bumi bergetar sedikit berbeda seperti rotasi, tapi tidak akan menyebabkan pergeseran poros bumi di angkasa – hanya kekuatan eksternal seperti gravitasi bulan, matahari, dan planet yang bisa melakukannya,” kata Gross.

Ini bukan pertama kalinya gempa bumi yang dahsyat telah mengubah panjang hari bumi. Gempa 8,8 SR di Chile tahun lalu juga mempercepat rotasi planet menyingkat hari 1,26 mikrodetik. Gempa 9,1 SR di Aceh pada tahun 2004 mempersingkat hari dengan 6,8 mikrodetik.

Gempa 11 Maret merupakan gempa yang terbesar yang pernah tercatat di Jepang dan merupakan gempa terbesar kelima dunia sejak tahun 1900. Gempamelanda lepas pantai sekitar 231 mil (373 kilometer) timur laut Tokyo dan 80 mil (130 km) timur kota Sendai, dan menciptakan tsunami dahsyat yang telah menghancurkan wilayah pesisir timur laut Jepang. Sedikitnya 20 gempa susulan berkekuatan 6.0 atau lebih tinggi telah mengikuti gempa utama.

“Secara teori, apa pun yang mendistribusikan kembali massa bumi akan mengubah rotasi bumi,” kata Gross. “Jadi pada prinsipnya gempa susulan yang lebih kecil juga akan memiliki efek pada rotasi bumi. Tapi karena gempa susulan lebih kecil, maka efeknya juga akan lebih kecil.”[]/(rep)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s